Hampir semua bisnis berencana untuk meningkatkan investasi mereka di setidaknya pada satu saluran pemasaran digital di tahun depan. Banyak bisnis di Indonesia yang mungkin belum menyusun anggaran digital marketing dengan benar.

Artikel ini akan membantu Anda untuk membuat anggaran digital marketing dengan fokus pada apa yang harus dimasukkan dan bagaimana menghindari beberapa kesalahan umum.

Anggaran pemasaran digital yang ideal

 Anggaran digital marketing yang ideal sangat diperlukan untuk menjual produk dan layanan. Untuk setiap bisnis, pemasaran sangat penting untuk meningkatkan pertumbuhan bisnis. Namun, banyak bisnis yang tidak mengalokasikan cukup uang untuk pemasaran digital, atau mereka menghabiskan uang mereka dengan sembarangan.

 Pemasaran digital akan membutuhkan penyusunan anggaran yang tepat dan realistis. Biasanya, biaya digital marketing dapat diambil dari persentase omset. Untuk bisnis startup sekitar 5 – 6% dari total omset, untuk bisnis yang sudah mapan sekitar 3% – 4% dari omset.

5 Faktor Penting Dalam Menyusun Anggaran Digital Marketing

 Berikut adalah 5 langkah yang harus diikuti oleh bisnis kecil untuk mengembangkan anggaran pemasaran:

  1. Teliti pelanggan Anda
  2. Sesuaikan pengeluaran dengan pendapatan
  3. Buat keputusan pengeluaran yang bijak
  4. Perbaiki kursus sesuai kebutuhan
  5. Manfaatkan praktik terbaik

Kali ini KiosMaya akan memberikan panduan langkah demi langkah yang dapat membantu Anda dalam menentukan berapa banyak biaya yang dialokasikan untuk pemasaran digital, dan bagaimana membelanjakannya dengan bijak. 

1. Kenali Pelanggan Anda

Sebelum membuat anggaran pemasaran, pemilik usaha kecil perlu mengetahui saluran mana yang digunakan untuk menjangkau pelanggan potensial. Pertimbangan ini membutuhkan penyelaman yang dalam ke audiens target Anda untuk mempelajari informasi sebanyak mungkin.

Beberapa pertanyaan yang harus Anda tanyakan meliputi:

  • Apa kelompok usia target Anda?
  • Apa tingkat pendapatan target Anda?
  • Apa target wilayah geografis Anda?
  • Pinggiran kota? Kota besar? Daerah pedesaan?
  • Merek apa yang berinteraksi dengan audiens target Anda secara teratur?

Semua informasi ini dapat diakses dengan meneliti industri Anda secara online.
Setelah Anda memahami pelanggan potensial Anda, Anda bisa mengetahui cara terbaik untuk membimbing mereka melalui saluran penjualan.

Membangun anggaran pemasaran yang efektif membutuhkan penyelaman mendalam ke corong penjualan Anda, tempat Anda akan melacak hasil sepanjang siklus pendapatan, dari prospek ke pelanggan.

Berikut adalah data corong penjualan yang perlu Anda tinjau untuk mendapatkan pemahaman yang baik tentang kebutuhan pemasaran Anda:

  • Jumlah kunjungan situs per bulan
  • Jumlah prospek yang dihasilkan per bulan
    Jumlah prospek yang berhasil dikonversi menjadi prospek yang memenuhi syarat penjualan 
  • Biaya untuk menghasilkan prospek
  • Jumlah prospek dikonversi menjadi peluang
  • Jumlah peluang yang dekat dengan pelanggan baru
  • Nilai rata-rata / pendapatan untuk kesepakatan baru

Memanen data ini dari sumber digital, seperti platform otomatisasi pemasaran atau perangkat lunak manajemen hubungan pelanggan (CRM), dapat membuat proses ini relatif sederhana.

 

2. Berdasar Persentase Pendapatan

Banyak bisnis mengalokasikan biaya pemasaran digital berdasar persentase dari pendapatan kotor atau yang pendapatan yang ditargetkan. Biaya digital marketing biasanya antara 3-5% dari total realisasi pendapatan atau target pendapatan yang akan diraih.

Tetapi alokasi yang tepat sebenarnya tergantung pada beberapa faktor, termasuk sektor industri Anda, kapasitas bisnis Anda, jumlah pertumbuhan yang dapat Anda tangani secara wajar, dan seberapa cepat Anda perlu membuat dampak.

Misalnya, selama tahun-tahun awal pembentukan merek, bisnis ritel mungkin ingin menghabiskan hingga 20% dari penjualan untuk pemasaran digital dalam rangka membangun branding mereka di pasar.

Aturan praktis yang baik untuk bisnis dengan pendapatan kurang dari Rp. 50 milyar adalah membelanjakan 7-8% dari pendapatan untuk pemasaran, dengan pembagian anggaran antara:

  • Biaya pengembangan merek, termasuk semua saluran yang Anda gunakan untuk mempromosikan merek Anda:
    • Situs web
    • Blog
    • Jaminan penjualan
  • Biaya mempromosikan bisnis Anda:
    • Kampanye
    • Iklan
    • Acara

Perhatikan bahwa aturan 7-8% mengasumsikan bahwa bisnis Anda akan memiliki margin pendapatan 10-12% setelah pengeluaran, yang akan termasuk anggaran pemasaran Anda.

Jika margin bisnis Anda lebih rendah dari 10-12%, Anda harus mempertimbangkan untuk menurunkan keseluruhan margin Anda dan mengalokasikan pengeluaran tambahan untuk anggaran pemasaran digital.

Meskipun ini adalah hal yang sulit untuk dilakukan oleh beberapa pemilik bisnis, Anda tidak boleh mendasarkan anggaran digital marketing pada apa yang “tersisa” setelah semua pengeluaran bisnis Anda telah dianggarkan.

3. Gunakan Anggaran Anda dengan Bijaksana

Mengetahui berapa banyak yang harus Anda keluarkan untuk biaya pemasaran digital sangat penting, tetapi yang lebih penting adalah mengetahui persis bagaimana cara membelanjakan anggaran digital marketing Anda. Anda harus punya rencana.

Anggaran pemasaran digital harus menjadi komponen dari keseluruhan rencana bisnis Anda. Ini dapat dicapai dengan memperinci biaya, bagaimana dapat mencapai tujuan pemasaran dalam jangka waktu tertentu.

Untuk melakukan itu, Anda perlu meneliti berapa komponen pemasaran yang dibutuhkan.

Beberapa sumber daya pemasaran tersedia tanpa biaya (misal, Pemasaran email “gratis” melalui platform seperti MailChimp), tetapi bahkan layanan gratis pada akhirnya perlu ditingkatkan ke platform yang berfungsi lebih tinggi, dan itu akan dikenakan biaya.

Setiap bisnis dapat menggunakan anggaran pemasaran untuk beriklan melalui platform digital, seperti Facebook dan Google Ads (Dulu: Google Adwords). Dalam kebanyakan kasus, platform tersebut dapat disesuaikan untuk seluruh tingkatan bisnis dimana Anda dapat menyesuaikan anggaran pada setiap kampanye iklan.

Anda dapat menggunakan Perencana Kata Kunci Google Adwords untuk meneliti kata kunci yang berpotensi mendatangkan pelanggan. Alat ini memungkinkan Anda untuk menargetkan berdasarkan bahasa, mesin pencari, dan lokasi. Anda kemudian dapat menggunakan gagasan kata kunci ini pada kampanye iklan di Google Ads dengan tujan meningkatkan pengunjung ke situs web Anda.

Hal yang hebat tentang iklan media sosial adalah Anda dapat bereksperimen dengan mereka tanpa menghabiskan terlalu banyak uang. Mulai dari yang kecil dengan mempromosikan tweet atau meningkatkan posting Facebook atau LinkedIn untuk meningkatkan jangkauan Anda tanpa merusak anggaran Anda.

Setelah Anda meneliti semua saluran pemasaran online dan menentukan perkiraan biaya untuk tahun tersebut, Anda perlu memeriksa kembali rencana pemasaran Anda secara keseluruhan. Apakah Anda mampu melakukan semua yang ingin Anda lakukan, atau apakah Anda perlu menarik kembali beberapa bidang untuk memaksimalkan ROI Anda?

Beberapa biaya dapat bersiftat tetap dan bersifat berulang:

  • Berlangganan bulanan ke layanan pemasaran email
  • Perangkat lunak CRM
  • Biaya hosting situs web

Biaya tetap ini lebih mudah dianggarkan karena tidak berpotensi melonjak.

Pengeluaran pemasaran lainnya, seperti mempekerjakan jasa digital creative agency untuk membuat templat khusus untuk upaya pemasaran digital Anda, adalah biaya yang akan menghabiskan anggaran Anda sekaligus.

Ketika mencoba untuk memaksimalkan atau meminimalkan pengeluaran, Anda harus berusaha untuk mendapatkan diskon sebanyak mungkin. Misalnya, beberapa perusahaan perangkat lunak menyertakan diskon jika Anda membayar selama setahun di muka. Biaya ini lebih menguras anggaran Anda pada awalnya, tetapi dampaknya akan lebih kecil dari waktu ke waktu.

Akhirnya, sebagian besar pemilik usaha kecil perlu memutuskan apakah akan melakukan outsourcing kegiatan pemasaran, tergantung pada jumlah staf dan waktu yang Anda miliki.
Ketika mempertimbangkan apakah akan melakukan outsourcing atau tidak, perusahaan Anda harus memutuskan apa yang mereka miliki lebih banyak – waktu dan keahlian untuk menangani tugas di kantor, atau uang untuk mempekerjakan orang lain?

Banyak perusahaan yang berusaha untuk menemukan keseimbangan di antara keduanya.

4. Tes, Tinjau Kembali, dan Revisi

Setelah Anda mengembangkan rencana pemasaran dan anggaran digital marketing, ingatlah bahwa itu tidak harus berlaku baku dan kaku. Mungkin ada saatnya Anda perlu mengubah sesuatu, seperti menjalankan kampanye atau hal lain untuk lebih menajamkan kinerja pemasaran digital Anda.

Mengetahui apakah pengeluaran Anda benar-benar membantu Anda mencapai tujuan pemasaran Anda lebih penting daripada berpatokan pada anggaran biaya digital marketing. Lagi pula, tidak ada anggaran pemasaran yang diukir di atas batu.

Setiap bisnis dapat menguji area dan outlet baru, seperti iklan media sosial, dan memeriksa hasilnya. Kemudian, anda bisa inden berdasarkan hasil.

Misalnya, bisnis menghabiskan kurang dari 10% dari anggaran pemasaran mereka di media sosial pada 2019, tetapi berencana untuk menghabiskan hampir 20% pada tahun 2020

Kuncinya adalah terus memantau pengukuran kinerja pemasaran digital Anda.

  • Jika sebuah platform menghasilkan ROI yang Anda butuhkan, maka Anda dapat terus menginvestasikan jumlah itu, atau bahkan meningkatkannya.
  • Jika sebuah platform memberikan hasil yang kurang bagus, Anda dapat mengurangi atau menghilangkan biaya itu dan menginvestasikan kembali pada platform apa yang berfungsi.

Namun, beberapa area dari rencana pemasaran Anda, seperti pemasaran konten, tidak akan menunjukkan ROI langsung karena mereka lebih fokus pada branding daripada penjualan.

Siapkan rencana untuk mengukur pengeluaran Anda dan dampaknya terhadap laba Anda. Bandingkan taktik dan analisis efeknya. Apakah lebih menguntungkan daripada yang lain?

Yang terpenting, miliki kesabaran yang dibutuhkan untuk menindaklanjuti upaya pemasaran Anda di seluruh organisasi. Jangan menyerah terlalu cepat, karena butuh waktu dan upaya untuk membangun dan menumbuhkan merek.

Seberapa sering Anda menilai kembali dan mempertahankan rencana pemasaran Anda tergantung pada kesediaan Anda untuk fokus pada masa depan jangka pendek atau jangka panjang. Misalnya, jika Anda hanya meninjau rencana setiap tahun, Anda mungkin kehilangan perubahan lanskap pasar atau penyesuaian bisnis musiman. Namun, melihat pengeluaran pemasaran secara bulanan atau triwulanan tidak akan memungkinkan Anda melihat item gambar yang lebih besar, seperti tren industri atau strategi jangka menengah dan panjang.

Seorang pemilik usaha harus mempercayai instingnya. Jika Anda merasa sesuatu dalam rencana pemasaran Anda tidak akan berhasil, Anda harus memindahkan pengeluaran itu ke area lain. Tidak ada aturan yang mengatakan Anda harus tetap berpegang pada rencana pemasaran atau anggaran Anda sepanjang tahun jika kegiatan itu tidak membantu mencapai tujuan bisnis Anda.

5. Mengikuti Pemimpin Pasar

Anda harus benar-benar meneliti dan memahami tren pemasaran saat ini dan masa depan untuk menavigasi proses penganggaran pemasaran digital dengan lebih baik.

Saat menetapkan anggaran digital marketing, penting untuk mengadopsi berbagai teknologi dan platform untuk mengimbangi laju sektor industri Anda. Misalnya, jika Anda menggunakan pemasaran email, manfaatkan fitur-fitur trending seperti wawasan kontak, pelacakan email, dan penjadwalan email otomatis.

Sering kali, bisnis akan bereaksi terhadap “hal besar berikutnya” yang digunakan oleh pesaing mereka tanpa validasi dan penelitian. Alih-alih bereaksi secara membabi buta terhadap taktik pesaing, Anda harus meriset apakah taktik baru mereka akan berhasil mencapai target pasar Anda atau tidak.

Misalnya, pesaing Anda dapat memutuskan untuk beriklan selama acara balap mobil listrik di Jakarta. Mereka mengerahkan upaya pemasaran tradisional yang mahal, memasang iklan di televisi pada lokasi prime time.

Tetap saja, hanya karena kompetisi memutuskan untuk menghabiskan semua uang, itu tidak berarti Anda harus melakukan hal yang sama. Carilah alternative lain yang lebih baik, teliti dulu dan jangan tergesa-gesa.

Sebaliknya, lihat tren penjualan yang terjadi setelah iklan itu ditayangkan. Apakah Anda melihat penurunan bisnis? Apakah Anda memperhatikan lebih banyak orang mengunjungi pesaing Anda?

Putuskan dulu apakah strategi kompetisi Anda dapat berdampak atau tidak sebelum mengikuti pesaing. Anggaran pemasaran Anda perlu mencakup pendekatan tradisional serta platform dan taktik yang muncul.

Mulailah Membuat Anggaran Digital Marketing yang Realistis

Jika Anda tidak yakin apa yang harus dicoba ketika membuat anggaran pemasaran bisnis, Anda dapat melakukan brainstorming ide untuk cara-cara produktif dalam memasarkan bisnis di era digital.

Mulailah tujuan Anda. Ingat audiens Anda. Ingatlah bahwa ada banyak platform, saluran, dan teknik pemasaran yang dapat Anda coba.

Terlepas dari apa yang mungkin dikatakan beberapa orang kepada Anda, tidak ada formula “potongan kue” untuk mengembangkan atau membelanjakan anggaran pemasaran Anda.

Tujuan utama untuk upaya pemasaran digital adalah untuk menghasilkan dampak positif pada pertumbuhan bisnis. Oleh karena itu, bijaksanalah dalam menyusun anggaran pemasaran digital agar upaya digital marketing Anda tidak sia-sia.

Pin It on Pinterest

Share This